Hak dan Kewajiban Pemimpin dan Rakyat yang Dipimpin (Bag. 2)

Informasi dan Berita Terkini


Baca  Pembahasan sebelumnya Hak dan Kewajiban Pemimpin dan Rakyat yang Dipimpin (Bag. 1)

Hak pemimpin atas rakyat yang dipimpin (lanjutan)

Ke lima, memberikan pembelaan dan loyalitas, membantu, dan menolong sang pemimpin, baik secara dzahir maupun batin, baik dengan ucapan dan perbuatan, baik secara sembunyi-sembunyi maupun terang-terangan. Hal itu dengan mencurahkan segala daya dan upaya dalam perkara-perkara tersebut. Lebih-lebih yang berkaitan dengan urusan menolong kaum muslimin secara umum, atau menjaga kehormatan agama, dan mencegah bahaya dari musuh-musuh kaum muslimin.

Misalnya, membantu sang pemimpin ketika terjadi bencana alam (banjir atau gempa bumi) di suatu wilayah. Dalam kondisi semacam ini, selayaknya masyarakat umum tidak berpangku tangan dan menyerahkan urusannya kepada aparat yang berwenang saja (kepolisian, TNI, BNPB, dan sejenisnya).

Oleh karena itu, rakyat yang mengetahui kewajibannya, mereka akan menolong sang pemimpin (pemerintah) atas beban berat yang dipikul oleh pemerintah berupa urusan-urusan keumatan dan memberikan bantuan sesuai dengan kemampuan rakyat.

loading...

Hal ini termasuk dalam cakupan umum firman Allah Ta”ala,

ÙˆÙتÙعÙاوÙنُوا عÙÙ„ÙÙ‰ الْبِرِّ ÙˆÙالتّÙقْوÙÙ‰ ÙˆÙÙ„Ùا تÙعÙاوÙنُوا عÙÙ„ÙÙ‰ الْإِثْمِ ÙˆÙالْعُدْوÙانِ

“Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran.”- (QS. Al-Maidah [5]: 2)

Baca Juga: Indonesia Bukan Negara Islam?

Ke enam, rakyat hendaknya mengetahui agungnya hak dan kedudukan sang pemimpin, juga mengetahui kewajibannya untuk memuliakan dan menghormati sang pemimpin. Sehingga dia berinteraksi dengan sang pemimpin sesuai dengan kewajiban yang harus dia tunaikan, berupa memberikan penghormatan dan pemuliaan kepada mereka.

Oleh karena itu, kita jumpai para ulama terdahulu, mereka memuliakan kedudukan pemimpin kaum muslimin di masa itu dan juga menyambut (memenuhi) seruan para pemimpin. Hal ini para ulama lakukan bukan dalam rangka rakus dan tamak terhadap harta dan jabatan yang mereka inginkan dari sang pemimpin. Para ulama adalah manusia yang zuhud terhadap dunia, dan bukan para penjilat penguasa.

Ke tujuh, memberikan peringatan dari musuh negara (dari dalam) yang bermaksud untuk membuat kejelekan (kekacauan) atau musuh negara (dari luar) yang dikhawatirkan akan merusak kaum muslimin. Juga memberikan peringatan secara umum atas semua hal yang dikhawatirkan akan menimbulkan kerusakan dan kejelekan. Kewajiban yang ke tujuh ini termasuk kewajiban yang paling penting dan paling ditekankan.

Baca Juga: Seperti Inilah Wajah Islam di Indonesia

Ke delapan, memberitahukan (melaporkan) kepada sang pemimpin atas apa yang diperbuat oleh aparatnya, yaitu orang-orang yang diberikan tugas tertentu oleh sang pemimpin. Hal ini agar para aparat bisa melihat kepada diri mereka sendiri apakah dia benar-benar telah menunaikan tugas tersebut, juga agar para aparat tersebut bisa memberikan maslahat (kebaikan) kepada kaum muslimin secara umum.

Perbuatan semacam ini banyak dicontohkan oleh para sahabat Nabi shallallahu “˜alaihi wa sallam, di antaranya adalah sebagaimana yang diriwayatkan dari ibunda “˜Aisyah radhiyallahu “˜anha, beliau mengatakan,

Ø£Ùنّ٠النّÙبِيّ٠صÙلّÙÙ‰ اللهُ عÙÙ„Ùيْهِ ÙˆÙسÙلّÙم٠بÙعÙث٠رÙجُلًا عÙÙ„ÙÙ‰ سÙرِيّÙةٍ، ÙˆÙÙƒÙان٠يÙقْرÙأُ لِأÙصْحÙابِهِ فِي صÙلاÙتِهِمْ فÙÙŠÙخْتِمُ بِقُلْ هُو٠اللّÙهُ Ø£ÙØ­Ùدٌ، فÙÙ„ÙمّÙا رÙجÙعُوا Ø°ÙÙƒÙرُوا Ø°Ùلِك٠لِلنّÙبِيِّ صÙلّÙÙ‰ اللهُ عÙÙ„Ùيْهِ ÙˆÙسÙلّÙÙ…ÙØŒ فÙÙ‚ÙالÙ: سÙلُوهُ لِأÙيِّ Ø´Ùيْءٍ ÙŠÙصْنÙعُ Ø°ÙلِكÙØŸ ØŒ فÙسÙØ£Ùلُوهُ، فÙÙ‚ÙالÙ: لِأÙنّÙÙ‡Ùا صِفÙةُ الرّÙحْمÙنِ، ÙˆÙØ£ÙÙ†Ùا أُحِبُّ Ø£Ùنْ Ø£ÙقْرÙأ٠بِهÙا، فÙÙ‚Ùال٠النّÙبِيُّ صÙلّÙÙ‰ اللهُ عÙÙ„Ùيْهِ ÙˆÙسÙلّÙÙ…Ù: Ø£Ùخْبِرُوهُ Ø£Ùنّ٠اللّÙه٠يُحِبُّهُ

“Sesungguhnya Nabi shallallahu “˜alaihi wa sallam pernah mengutus seorang laki-laki dalam sebuah ekspedisi militer. Lantas laki-laki tersebut membaca untuk sahabatnya dalam shalatnya dengan QULHUWALLAHU AHAD (yaitu surat Al-Ikhlash) dan menutupnya juga dengan surat itu. Ketika mereka pulang, mereka menceritakan hal ini kepada Nabi shallallahu “˜alaihi wa sallam.

Baca Juga: Puasa dan Berhari Raya Bersama Pemerintah

Lalu Nabi shallallahu “˜alaihi wa sallam bersabda, “Tolong tanyailah dia, mengapa dia berbuat sedemikian?”- Mereka pun menanyainya, dan sahabat tadi menjawab, “Sebab surat itu adalah surat yang menggambarkan sifat Ar-Rahman, dan aku sedemikian menyukai membacanya.”- Spontan Nabi shallallahu “˜alaihi wa sallam pun bersabda, “Beritahukanlah kepadanya bahwa Allah mencintainya.”-“- (HR. Bukhari no. 7375 dan Muslim no. 813)

Ke sembilan, menyatukan rasa cinta seluruh rakyat kepada para pemimpinnya dan senantiasa mendoakan kebaikan kepada para pemimpin. Karena dengan hal itu, akan terwujudlah kebaikan bagi masyarakat secara luas dan berbagai urusan umat pun menjadi teratur, tertata, dan tidak kacau.

Di antara perkara yang kita lupakan adalah mendoakan kebaikan para pemimpin. Mendoakan para pemimpin inilah yang merupakan jalan para ulama salaf. Sebaliknya, mencela, menghina, dan melaknat pemimpin adalah jalan yang ditempuh oleh ahlul bid”ah.

Nabi shallallahu “˜alaihi wa sallam bersabda,

خِيÙارُ Ø£ÙئِمّÙتِكُمُ الّÙذِين٠تُحِبُّونÙهُمْ ÙˆÙيُحِبُّونÙكُمْ، ÙˆÙتُصÙلُّون٠عÙÙ„Ùيْهِمْ ÙˆÙيُصÙلُّون٠عÙÙ„Ùيْكُمْ

“Sebaik-baik pemimpin kalian adalah kalian mencintai mereka dan mereka pun mencintai kalian, kalian mendoakan mereka dan mereka pun mendoakan kalian. “¦ “- (HR. Muslim no. 1855)

Imam Al-Barbahari rahimahullahu Ta”ala berkata,

وإذا رأيت الرجل يدعو على السلطان فاعلم أنه صاحب هوى، وإذا رأيت الرجل يدعو للسلطان بالصلاح فاعلم أنه صاحب سنة

“Jika Engkau melihat seseorang yang mendoakan jelek kepada penguasa, maka ketahuilah bahwa dia adalah seorang pengikut hawa nafsu (ahli bid”ah). Jika Engkau melihat ada seseorang yang mendoakan kebaikan kepada penguasa, maka ketahuilah bahwa dia di atas sunnah (petunjuk Nabi).”- (Syarhus Sunnah, hal. 113)

Baca Juga: Mengapa Mudah Mengkafirkan Pemerintah?

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullah berkata,

“Oleh karena itu, para ulama salaf semisal Fudhail bin “˜Iyadh, Ahmad bin Hambal, dan selain keduanya, mereka mengatakan, “Seandainya kami memiliki satu doa yang dikabulkan, maka akan kami jadikan doa tersebut untuk mendoakan (kebaikan) bagi pemerintah.”- (As-Siyasah Asy-Syar”iyyah, hal. 111)

Hal ini karena jika doa mustajab tersebut hanya ditujukan kepada dirinya sendiri, maka kebaikannya hanya untuk dirinya sendiri saja. Akan tetapi, jika doa yang mustajab tersebut ditujukan kepada pemimpin, maka kebaikan itu akan meluas, baik kebaikan untuk pemimpin dan juga kebaikan untuk semua rakyat yang dipimpin.

Ke sepuluh, bersabar atas tindakan melampaui batas dan kedzaliman penguasa, tidak memberontak kepada mereka.

Termasuk di antara kewajiban rakyat biasa adalah bersabar atas kedzaliman penguasa, meskipun penguasa berbuat dzalim dengan membuat kebijakan yang lebih mementingkan diri mereka sendiri dan mengabaikan hak-hak rakyatnya. Ini di antara petunjuk Nabi shallallahu “˜alaihi wa sallam yang bisa jadi sulit diterima oleh sebagian orang yang mengaku dirinya sebagai pejuang umat atau semacam itu.

Ibnu “˜Abbas radhiyallahu “˜anhuma mengatakan, Nabi shallallahu “˜alaihi wa sallam bersabda,

Ù…Ùنْ ÙƒÙرِه٠مِنْ Ø£Ùمِيرِهِ Ø´Ùيْئًا فÙلْيÙصْبِرْ، فÙإِنّÙهُ Ù…Ùنْ Ø®ÙرÙج٠مِن٠السُّلْطÙانِ شِبْرًا Ù…Ùات٠مِيتÙةً جÙاهِلِيّÙةً

“Barangsiapa membenci tindakan (kebijakan) yang ada pada penguasanya, hendaklah dia bersabar. Karena siapa saja yang keluar dari (ketaatan) terhadap penguasa (seakan-akan) sejengkal saja, maka dia akan mati sebagaimana matinya orang-orang jahiliyyah.”- (HR. Bukhari no. 7053 dan Muslim no. 1849. Lafadz hadits ini milik Bukhari.)

Baca Juga: Meraih Kejayaan Islam Dengan Tauhid

Junadah bin Abi Umayyah radhiyallahu “˜anhu berkata, “Kami menemui “˜Ubadah bin Shamit radhiyallahu “˜anhu ketika beliau sedang dalam kondisi sakit. Kami mengatakan, “Semoga Allah Ta”ala memperbaiki keadaanmu (menyembuhkanmu, pen.). Sampaikanlah kepada kami suatu hadits yang Engkau dengar dari Nabi shallallahu “˜alaihi wa sallam, semoga Allah memberikan manfaat (pahala) kepadamu dengan sebab hadits yang Engkau sampaikan (kepada kami).”-

Sahabat “˜Ubadah bin Shamit radhiyallahu “˜anhu mengatakan,

دÙعÙانÙا النّÙبِيُّ صÙلّÙÙ‰ اللهُ عÙÙ„Ùيْهِ ÙˆÙسÙلّÙم٠فÙبÙايÙعْنÙاهُ، فÙÙ‚Ùال٠فِيمÙا Ø£ÙØ®Ùذ٠عÙÙ„ÙيْنÙا: Ø£Ùنْ بÙايÙعÙÙ†Ùا عÙÙ„ÙÙ‰ السّÙمْعِ ÙˆÙالطّÙاعÙةِ، فِي Ù…ÙنْشÙطِنÙا ÙˆÙÙ…ÙكْرÙهِنÙا، ÙˆÙعُسْرِنÙا ÙˆÙيُسْرِنÙا ÙˆÙØ£ÙØ«ÙرÙةً عÙÙ„ÙيْنÙا، ÙˆÙØ£Ùنْ لا٠نُنÙازِع٠الأÙمْر٠أÙهْلÙهُ، إِلّÙا Ø£Ùنْ تÙرÙوْا كُفْرًا بÙÙˆÙاحًا، عِنْدÙكُمْ مِن٠اللّÙهِ فِيهِ بُرْهÙانٌ

“Nabi shallallahu “˜alaihi wa sallam berdakwah kepada kami dan kami pun berbaiat kepada beliau. Maka Nabi mengatakan di antara poin baiat yang beliau ambil dari kami, Nabi meminta kepada kami untuk mendengar dan taat kepada penguasa, baik (perintah penguasa tersebut) kami bersemangat untuk mengerjakannya atau kami tidak suka mengerjakannya, baik (perintah penguasa tersebut) diberikan kepada kami dalam kondisi sulit (repot) atau dalam kondisi mudah (lapang), juga meskipun penguasa tersebut mementingkan diri sendiri (yaitu, dia mengambil hak rakyat untuk kepentingan dirinya sendiri dan kroni-kroninya, pen.), dan supaya kami tidak merebut kekuasaan dari pemegangnya (maksudnya, jangan memberontak, pen.). Kecuali jika kalian melihat kekafiran yang nyata (tampak terang-terangan atas semua orang, pen.), dan kalian memiliki bukti di hadapan Allah Ta”ala bahwa itu adalah kekafiran.“- (HR. Bukhari no. 7056 dan Muslim no. 1709)

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rahimahullah berkata,

ÙƒÙان٠مِنْ الْعِلْمِ ÙˆÙالْعÙدْلِ الْمÙأْمُورِ بِهِ الصّÙبْرُ عÙÙ„ÙÙ‰ ظُلْمِ الْأÙئِمّÙةِ ÙˆÙجÙوْرِهِمْ ÙƒÙÙ…Ùا هُو٠مِنْ أُصُولِ Ø£Ùهْلِ السُّنّÙةِ ÙˆÙالْجÙÙ…ÙاعÙةِ

“Termasuk dalam ilmu dan keadilan yang diperintahkan (oleh syariat) adalah bersabar atas kedzaliman dan kejahatan penguasa, sebagaimana hal ini merupakan pokok aqidah ahlus sunnah wal jama”ah.”- (Majmu” Al-Fataawa, 28: 179)

Baca Juga: Mencela Pemimpin, Ciri Khas Kelompok Khawarij

Ibnu Abil “˜Izz Al-Hanafi rahimahullah berkata,

“(Wajibnya) konsisten dalam ketaatan kepada mereka (penguasa), meskipun mereka dzalim, adalah karena tindakan keluar (memberontak) dari ketaatan terhadap mereka akan menimbulkan kerusakan yang lebih besar daripada (kerusakan) akibat kedzaliman mereka itu sendiri. Bahkan di dalam kesabaran terhadap kedzaliman penguasa adalah penggugur atas dosa-dosa mereka (rakyat) dan pelipatgandaan pahala kebaikan. Karena Allah Ta”ala tidaklah membuat mereka (yaitu penguasa dzalim) berkuasa atas kita, kecuali karena buruknya amal-amal kita. Sedangkan balasan itu sejenis dengan amal perbuatan. Oleh karena itu, wajib bagi kita untuk sungguh-sungguh dalam istighfar dan taubat, serta memperbaiki amal-amal kita. Allah Ta”ala berfirman,

ÙˆÙÙ…Ùا Ø£ÙصÙابÙكُمْ مِنْ مُصِيبÙةٍ فÙبِمÙا ÙƒÙسÙبÙتْ Ø£Ùيْدِيكُمْ ÙˆÙÙŠÙعْفُو عÙنْ ÙƒÙثِيرٍ

“Dan apa saja musibah yang menimpa kamu, maka adalah disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri, dan Allah memaafkan sebagian besar (dari kesalahan-kesalahanmu).”- (QS. Asy-Syuura [42]: 30)”- (Syarh Al-“˜Aqidah Ath-Thahawiyyah, hal. 585)

Dan di antara tindakan yang tidak menunjukkan sikap sabar adalah menghina, mencela, mengumpat, dan menjelek-jelekkan penguasa (yang dianggap) dzalim. Ini adalah tindakan memberontak dengan lisan, yang bisa jadi menimbulkan kerusakan yang lebih besar daripada memberontak dengan pedang dan senjata. Wal “˜iyaadhu billah.

Jika rakyat yang dipimpin itu memenuhi hak-hak para pemimpin yang wajib mereka ditunaikan tersebut, dan perhatian terhadap kewajiban-kewajiban mereka terhadap para pemimpin, maka umat pun akan bersatu, terwujudlah keamanan dan kedamaian di negeri tersebut dengan karunia dari Allah Ta”ala.

Baca Juga:

[Bersambung]

***

@Puri Gardenia, 30 Rajab 1440/6 April 2019

Penulis: M. Saifudin Hakim

Artikel: Muslim.Or.Id

Referensi:

Tanbiih Dzawil “˜Uquul As-Saliimah ila Fawaaid Mustanbathah min As-Sittatil Ushuul Al-“˜Adhiimah, karya Syaikh “˜Ubaid bin “˜Abdullah bin Sulaiman Al-Jabiri hafidzahullahu Ta”ala, hal. 60-62 (cetakan ke dua tahun 1425, penerbit Maktabah Al-Furqan KSA)

Syarh Al-Ushuul As-Sittah li Asy-Syaikh Muhammad bin “˜Abdul Wahhab, karya Abu “˜Abdillah Naashir bin Ahmad bin “˜Ali Al-“˜Adani, hal. 93-109 (cetakan pertama, tahun 1436, penerbit Maktabah Al-Imam Al-Wadi”i, Shan”a, Yaman)

Sahabat muslim, yuk berdakwah bersama kami. Untuk informasi lebih lanjut silakan klik disini. Jazakallahu khaira

Print Friendly, PDF & Email

powered by Surfing Waves
loading...

|
Baca Lagi
close