Inilah Borea Cryodrakan, Hewan Reptil Raksasa yang Pernah Terbang 77 Tahun Lalu

0
2
views

Inilah Borea Cryodrakan, Hewan Reptil Raksasa yang Pernah Terbang 77 Tahun Lalu.

CakapCakapCakap People! Jika kamu penggemar serial “Game of Thrones”, kamu pasti sudah bisa membayangkan hewan reptil raksasa yang bisa terbang, yang baru saja ditemukan ini. Tetapi, hewan ini bukan naga seperti yang ada di serial tersebut ya.

loading...

Dilansir dari CNN, Rabu, 11 September 2019, reptil raksasa itu adalah Borea Cryodrakon. Ini adalah jenis pterosaurus yang sebelumnya tidak dikenal, merupakan salah satu hewan terbang terbesar yang pernah hidup. Nama hewan tersebut memiliki arti “naga beku dari angin utara”. Ia terbang di atas Amerika Utara pada 77 juta tahun yang lalu.

Seorang seniman mengilustrasikan wujud Borea Cryodrakon, salah satu hewan terbang raksasa yang pernah hidup selama periode Cretaceous. Meskipun para peneliti tidak tahu warna bulu Cryodrakon, warna-warna yang ditampilkan di sini untuk menghormati Kanada, tempat fosil itu ditemukan.

Sekali lagi, hewan ini bukanlah seekor naga dan tidak ada bukti yang mendukung bahwa naga itu pernah menghembuskan api berwarna biru seperti Viserion di “Game of Thrones.” Reptil raksasa terbang ini memiliki lebar sayap hingga 32,8 kaki.

Fosil-fosil hewan ini awalnya ditemukan 30 tahun lalu di Dinosaur Provincial Park, yang berlokasi di Alberta, Kanada. Taman ini adalah Situs Warisan Dunia UNESCO yang berisi banyak fosil dinosaurus, tempat banyak spesies ditemukan.

Tetapi para ahli paleontologi yang menemukan ini, menduga mereka termasuk dalam spesies pterosaurus Quetzalcoatlus, yang pada awalnya ditemukan di Texas.

Penelitian baru menunjukkan bahwa Cryodrakon adalah spesies yang sebelumnya tidak diketahui dan itu yang pertama dari jenisnya yang ditemukan di Kanada. Fosil-fosil itu termasuk kaki, leher, tulang rusuk, dan bagian sayap. Cryodrakon adalah milik keluarga azhdarchids pterosaurus, yang dikenal memiliki leher panjang. Pterosaurus ini dari periode Cretaceous yang sering salah disebut sebagai pterodactyl.

Penggambaran Cryodrakons oleh seorang seniman.

Penemuan tersebut dimuat dalam sebuah  makalah yang menggambarkan spesies baru itu, yang diterbitkan minggu ini di Journal of Vertebrate Paleontology.

Sisa-sisa milik anggota spesies yang lebih muda, sehingga lebar sayapnya hanya sekitar 16,4 kaki ketika mati. Tetapi para peneliti mempelajari tulang leher raksasa dari orang dewasa untuk menentukan lebar sayap Cryodrakon yang sudah dewasa kemungkinan mencapai 32,8 kaki.

Pterosaurus Quetzalcoatlus memiliki lebar sayap 34 kaki sebagai perbandingan, dan beratnya 551 pound. Para peneliti menyamakannya dengan ukuran pesawat Cessna, menurut rilis oleh Royal Tyrrell Museum of Palaeontology di Kanada.

Cyrodrakon adalah hewan karnivora, memakan mamalia, kadal, dan bayi dinosaurus. Meski memiliki sayap untuk terbang melintasi lautan, temuan fosil menunjukkan bahwa mereka tinggal dekat dengan lingkungan pedalaman.

Salah satu tulang leher Cryodrakon.

Meskipun azhdarchids berukuran raksasa dan hidup di Asia, Afrika, Eropa dan Amerika Utara dan Selatan, catatan fosil mereka sedikit dan terpisah-pisah.

“Ini adalah penemuan yang hebat, kami tahu hewan ini ada di sini tapi sekarang kami dapat menunjukkan bahwa itu berbeda dengan azhdarchids lain dan karenanya ia mendapatkan nama,” kata David Hone, penulis utama studi dari Queen Mary University of London. 

“Sangat bagus bahwa kami dapat mengidentifikasi Cryodrakon adalah berbeda dari Quetzalcoatlus sehingga kami memiliki gambaran yang lebih baik tentang keanekaragaman dan evolusi pterosaurus predator di Amerika Utara.”

Di masa depan, para peneliti berencana untuk mempelajari bagaimana cara Cryodrakon lepas landas, terbang dan berjalan.

The post Inilah Borea Cryodrakan, Hewan Reptil Raksasa yang Pernah Terbang 77 Tahun Lalu appeared first on CakapCakap.