KPK Sebut Koruptor Paling Banyak Bergelar Master, Disusul Sarjana, Lalu Doktor

Informasi dan Berita Terkini


Merdeka.com – Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Laode M Syarif menyebut pelaku tindak pidana korupsi tidak melihat latar belakang pendidikan. Berdasarkan data dimiliki KPK, pendidikan strata 2 atau gelar master terbanyak melakukan korupsi.

BERITA TERKAIT

“Kalau dari individu-individu terjaring korupsi di KPK, strata pendidikan mana yang paling dominan? Para koruptor itu master, disusul oleh sarjana, disusul doktor,” ujar Laode di Gedung ACLC KPK, Rasuna Said, Jakarta Selatan, Rabu (15/5).

Justru mereka yang berpendidikan Sekolah Menengah Pertama (SMP) dan Sekolah Menengah Atas (SMA) terjerat korupsi lantaran hanya turut serta. Bukan sebagai pelaku utama.

loading...

“Bahwa yang paling banyak (melakukan korupsi) itu pendidikan tinggi,” kata Syarif.

Maka dari itu, demi meminimalisir tindak pidana korupsi, Syarif berharap pembelajaran tindak pidana korupsi harus dimulai dari dunia pendidikan.

“Kami berharap pendidikan antikorupsi ini dilakukan bersama-sama seluruh pihak. Serendah-rendahnya sebagai insersi, kemudian sebagai mata kuliah pilihan dan setinggi tingginya sebagai mata kuliah wajib,” Syarif berharap.

Syarif mengatakan, pembelajaran atau mata kuliah antikorupsi jangan hanya sekedar teori, tetapi juga harus ada contoh dan keteladanan. Selain itu juga harus dimulai dari diri sendiri.

“Pendidikan antikorupsi itu gampang secara teori, tapi sulit untuk dilakukan kalau sekitar kita sulit menerimanya. Apalagi kalau diri kita sendiri masih mentolerir hal tersebut,” kata dia.

Hal senada juga disampaikan Wakil Ketua KPK Basaria Panjaitan. Basaria menyindir langkah mahasiswa yang menghasilkan nilai dengan cara mencontek atau cara curang lainnya. Menurut Basaria, itu merupakan bagian dari korupsi.

“Misalnya, bagaimana supaya mahasiswa tidak mendapatkan nilai dengan cara-cara korupsi. Jadi tata kelola di dalam kampus harus benar-benar baik termasuk para pengajarnya,” kata Basaria.

“Karenanya, para pendidik harus bersih dulu. Sehingga ketika mendidik, tanpa diminta pun mahasiswa akan mengikuti,” tandasnya.

Reporter: Fachrur Rozie

Sumber: [did]

sumber : merdeka.com

powered by Surfing Waves
loading...

loading...
|
Baca Lagi
close