Red Is Beureum

Beureum is Red

Malaysia Jadi Penyumbang Sampah Plastik Terbesar di Asia, Mengungguli Thailand dan China

loading...

Malaysia Jadi Penyumbang Sampah Plastik Terbesar di Asia, Mengungguli Thailand dan China.

CakapCakapCakap People! Bukan rahasia lagi bahwa lautan samudera kita dipenuhi oleh sampah, dan plastik adalah salah satu penyebab utama pencemaran ini. Terbaru, sebuah analisis yang dilakukan oleh World Wide Fund for Nature (WWF) menunjukkan bahwa Malaysia adalah pencemar laut terbesar di Asia. Kelompok itu mengatakan bahwa berdasarkan laporan mereka, Malaysia adalah konsumen individu terbesar dari kemasan plastik.

Menurut laporan New Straits Times pada hari Senin, 17 Februari 2020, WWF mendesak kepada pemerintah untuk membatasi plastik sekali pakai dan bekerja dengan perusahaan untuk mendanai dorongan daur ulang. Negara-negara lain seperti China, Indonesia, Filipina, Thailand, dan Vietnam juga masuk dalam penyumbang sampah plastik, tetapi Malaysia menjadi yang teratas dalam daftar tersebut.

Ilustrasi sampah plastik. [Foto: Pixabay]

Dalam laporan tersebut, dinyatakan bahwa enam negara ini menyumbang sekitar 60 persen dari 8 juta ton plastik yang mencemari lautan dunia setiap tahun. Banyak sekali, bukan? Plastik ini terutama berasal dari konsumsi rumah tangga kemasan plastik. Pada 2016, keenam negara ini diketahui mengonsumsi 27 juta ton plastik.

WWF mengatakan bahwa volume sampah plastik yang masuk ke lautan empat kali lipat banyaknya di seluruh dunia antara tahun 2010 dan 2050. Ini berarti bahwa mungkin ada lebih banyak plastik dibandingkan jumlah ikan di laut dalam beberapa tahun. Temuan lain yang mengkhawatirkan yang diungkapkan dalam laporan itu menyatakan bahwa emisi karbon yang terkait dengan plastik mencapai 860 juta ton pada tahun 2019, lebih besar dari gabungan emisi tahunan Thailand, Vietnam dan Filipina.

Ilustrasi sampah plasti. [Foto: Unsplash]

Dalam studi tersebut, Malaysia menggunakan plastik terbanyak di antara enam negara dalam hal konsumsi kemasan plastik per kapita tahunan, yaitu sekitar 16,8 kg per orang, diikuti oleh Thailand sebesar 15,5 kg. 

Thomas Schuldt, Koordinator WWF bidang ekonomi sirkular plastik, menjelaskan bahwa orang Malaysia mengonsumsi begitu banyak plastik.

“Ada banyak pengiriman makanan, yang merupakan kemasan plastik yang berat – tetapi selain itu, ada juga banyak produk sehari-hari yang dibeli di supermarket, ”katanya. 

Meskipun ekonomi dan populasi Asia sedang booming, layanan dan infrastruktur pengumpulan sampah belum berhasil mengimbangi perkembangan yang cepat.

Ilustrasi sampah plastik yang masuk ke lautan. [Foto: The Guardian]

Para ahli mengatakan bahwa ini memungkinkan sampah masuk ke laut di sekitarnya. Sampah plastik yang mencemari lautan benar-benar buruk, karena mereka bisa membunuh kehidupan laut dan manusia tanpa sadar mengonsumsinya. Pada akhirnya, kita sendiri yang akan dirugikan.

Akibatnya, Schuldt mengatakan bahwa pemerintah perlu mengatur penggunaan plastik sekali pakai. Dia mengatakan bahwa Malaysia harus mendorong perusahaan barang konsumen untuk menggunakan lebih sedikit kemasan plastik dan memperkenalkan sistem daur ulang yang lebih baik. Tempat pembuangan sampah di Malaysia penuh dengan sampah dan ketika cuaca ekstrem melanda, limbah ini dapat tersapu ke sungai dan laut. Dia menambahkan bahwa kampanye kesadaran untuk mendorong warga Malaysia agar mendaur ulang sampah mereka juga bisa membantu.

Sudah waktunya untuk benar-benar memperhatikan konsumsi plastik kita dan mengurangi, menggunakan kembali dan mendaur ulang sebelum terlambat!

The post Malaysia Jadi Penyumbang Sampah Plastik Terbesar di Asia, Mengungguli Thailand dan China appeared first on CakapCakap.